Ini Rahasia Daerah Ingin Maju Obyek Wisatanya

303

JAKARTA – Obyek wisata satu daerah jika ingin maju dan banyak turis asing berkunjumg yang utama diperhatikan adalah soal kebersihan di lokasi seperti sampah tidak berserakan. Ditambah fasilitas hotel serta listrik yang tidak hidup mati juga pelayanan keimigrasian yang cepat melayani.

“Jangan seperti di Menado dengan obyek wisata Taman Nasional Bunaken sudah kelas nasiomal tapi kondisi di lapangan ternyata sampah di laut itu tidak di perhatikan,” kata Djoni Rolindrawan, Ketua Fraksi Partai Hanura MPR RI di sela-sela press gathering pimpinan MPR dengan wartawan parlemen di Bunaken, Sulawesi Utara, Sabtu (14/4/2018).

Dia hari itu didampingi Kepala Biro Humas MPR Siti Fauziah bersama wartawan parlemen mengunjungi Bunaken dan Pulau Siladen.

Bunaken menjadi kebanggaan sebagai daerah destinasi wisata di Sulawesi Utara. Tapi pengelolaan destinasi wisata yang seharusnya ditangani secara nasional ini belum optimal.

Baca Juga:   Pangdam Pastikan Kalbar Siap Sambut Kunjungan Kerja RI 1

“Banyak keluhan terkait pengelolaan taman nasional ini seperti banyak sampah di laut yang dikeluhkan wisatawan. Ini bisa menjadi pendorong untuk melakukan pengelolaan lebih baik lagi,” kata Djoni.

Ketua Fraksi Partai

Djoni menyebutkan taman nasional Bunaken Ini dikelola secara nasional (pemerintah pusat) karena karena banyak pemda Kabupaten yang terlibat.

“Mungkin anggaran yang belum memadai untuk mengelola taman nasional ini. Kalau anggaran dari tahun ke tahun tidak berubah maka tidak ada yang bisa diharapkan,” katanya.

Selain anggaran, Djoni juga menyebut faktor budaya atau kultur kita seperti perilaku membuang sampah sembarangan. “Tadi melihat bawah laut melalui kaca di kapal terlihat banyak sampah. Taman nasional Bunaken ini seharusnya mendapat perhatian juga,” ucapnya.

Baca Juga:   Wartawan Senior Itu Pergi dengan Rahasiakan Peristiwa Gedung┬áDPR Diduduki Mahasiswa

Menurut Djoni, potensi wisata Bunaken ini kalau tidak dikelola dengan baik bisa sia-sia juga. Masalah pengelolaan adalah persoalan anggaran. Karena itu anggaran untuk sektor pariwisata ini perlu dinaikkan.

“Apa yang dilakukan MPR? Ini terkait dengan rencana MPR untuk merumuskan kembali GBHN. Dalam GBHN itulah bidang ekonomi khususnya pariwisata diperhatikan,” katanya.

Dia jug berharap daerah yang punya potensi wisata apapun juga harus menjsga tempat itu sehingga tidak saja disenangi dikunjungi turis lokal juga.asing.

Dia memaklumi sekarang jika pemerintah pusat soal anggaran untuk pembangunan wisata daerah agak kurang karena anggaran negara masih belum mencukupi.

(jan/beritasampit.co.id)

Komentar Facebook

comments