Maman Penghina Suku Tertentu di Kalimantan Ganti Akun Fecabook, Ini Postingan Terakhirnya?

35191
Pemilik akun facebook @Maman Rahman Apek yang diduga menghina suku tertentu di Kalimantan.

PALANGKA RAYA-Menghindari pelacakan dari pihak Kepolisian, terduka pelaku penghinaan suku tertentu oleh pemilik akun Facebook @Maman Rahman Apek kini mengganti akun baru dengan nama @Chieman MociMoci sejak, Rabu (13/3/2019) lalu.

Sebelumnya melalui akun lamanya, Maman sudah menyampaikan permohonan maaf kepada suku asli di Pulau Kalimantan tersebut.

Berikut postingan terakhir, sebelum ganti akun;

Dear Kalimantan”

orng berpendidikan akn selalu tersenyum meski jutaan bully an, bahkan hinaan

Krn orang berpendidikan menggunakan akal bukan otot, 🙏 so , secara logika anjing tak akan menggonggong jika kenal tuan nya

Secara hukum nya memang saya yang salah, saya yang membua kesalahan
Secara hukum tuhan
Sefatal apapun kesalahan hambanya nya
Pasti akan di maafkan
Knpa kalian yg manusia bgtu berat memaafkan seseorang
Saya berusaha untk meminta maaf dan bayar denda nya berapa pun akan saya penuhi,
Saya takut karna saya salah
Bukan takut dgn kata” membunuh tanpa menyentuh” krn kata2 itu biasa aja bagi saya

Baca Juga:   Maman Hina Perempuan Kalimantan dengan Sebutan Semua P*l*c*r dan Sebut Jago Kandang

Jadi saya harap kalo mau buly silahkan

Mau hina saya silahkan

Tapi ingat tuhan akan membantu saya

Krn saya menyesal atas semuanya

Dan saya minta, tolong izinkan saya klarifikasi dan urus semuanya

Saya kayak gini krna saya salah

Izin kan saya klarifikasi dan membayar dendanya , krn saya tidak mau karir band saya hancur karna ulah saya sendiri

Dan 1 lagi saya minta sama wanita

Kalo komentar, komentar lah dgn bijak

Krn saya gak mau lawan debat wanita

Baca Juga:   Ini Modus Oknum Kades Bumi Rahayu Diduga Korupsi DD dan ADD

Krn saya laki2 bukan banci

Tuhan masih kasih sama saya

Krn orn yang tulus meminta maaf memang Berawal dari bully an

Tolong maafkan saya dan berilah izin klarifikasi semuanya !!

(gra/beritasampit.co.id)

Komentar Facebook

comments