Pakar Psikolog Bagikan Kiat Menjaga Kesehatan Mental Selama Karantina di Rumah

Ilustrasi Warga Menjalani Karantina Diri. Dok: Istimewa

JAKARTA— Pemerintah Indonesia memastikan masyarakat hingga saat ini masih beraktivitas di rumah dan membatasi kegiatan keramaian selama masa karantina di tengah wabah virus corona.

Komitmen tinggi pemerintah itu sebagai upaya bersama untuk memerangi wabah Covid-19 yang kini telah membunuh puluhan orang tersebut.

Kebijakan bekerja di rumah (work from home) dan karantina diri dianggap oleh para ahli medis yakni untuk memperlambat dan mengurangi penularan covid-19.

Tetapi, implikasi untuk kesejahteraan mental orang tidak dapat diabaikan.

Sebuah studi baru-baru ini dari jurnal medis The Lancet mencatat bahwa dampak psikologis karantina bisa sangat besar, menghasilkan berbagai masalah kesehatan mental mulai dari kecemasan dan kemarahan hingga gangguan tidur, depresi dan gangguan stres pascatrauma (PTSD).

Studi pada pasien karantina SARS, sebelumnya pada tahun 2003, menemukan antara 10% dan 29% menderita PTSD.

Laporan Lancet menemukan masalah kesehatan mental dapat meradang oleh stresor yang berhubungan dengan karantina, seperti ketakutan akan infeksi, frustrasi, kebosanan, persediaan yang tidak memadai, kurangnya informasi, kerugian finansial dan stigma yang terkait dengan tertularnya penyakit tersebut.

Hal itu bisa menjadi masalah tidak hanya bagi orang-orang dengan masalah kesehatan mental yang sudah ada sebelumnya, tetapi juga orang-orang dengan kesehatan psikologis yang tampaknya baik.

Mengidentifikasi masalah kesehatan mental:

Pusat Pengendalian dan Penyakit (CDC) Amerika Serikat mencatat bahwa orang harus memperhatikan tanda-tanda kesehatan mental yang tertekan pada diri mereka sendiri dan orang lain. Gejala mungkin termasuk:
– Takut dan khawatir tentang kesehatan Anda sendiri
– Perubahan pola tidur atau makan
– Kesulitan tidur atau berkonsentrasi
– Memburuknya masalah kesehatan kronis
– Peningkatan penggunaan alkohol, tembakau, atau obat-obatan lainnya

Menyadari masalah tersebut, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) minggu lalu merilis panduan tentang bagaimana orang dapat melindungi kesehatan mental mereka selama wabah.

“Manusia adalah hewan sosial,” kata profesor Ian Hickie di Pusat Otak dan Pikiran Universitas Sydney seperti dilansir CNBC.com

BACA JUGA:   Pemerintah Diminta Bina Petani Garam Penuhi Kebutuhan Industri

“Karantina atau isolasi sosial yang berkepanjangan (tanpa metode kompensasi) akan memperburuk kecemasan, depresi, dan rasa tidak berdaya.” ujarnya.

Apa yang bisa dilakukan pemerintah

Berita baiknya adalah beberapa pemerintah telah meningkatkan penanganan stres kesehatan mental itu.

Laporan tersebut mencatat bahwa harus dilakukan dengan mengkomunikasikan langkah-langkah karantina secara efektif, dengan penekanan pada justifikasi altruistiknya, sambil meminimalkan durasi dan memastikan kecukupan pasokan.

“Dengan mengatasi beberapa penyebab stres ini, pemerintah dapat membantu mengurangi dampak karantina terhadap kesehatan mental,” kata Dr. Marcus Tan, konsultan psikiater di Nobel Psychological Wellness Clinic.

Namun, para ahli medis, termasuk Michael Friedman, associate professor di Columbia School of Social Work New York (USA) telah meminta para pejabat untuk berbuat lebih banyak dengan membuat sub-kelompok untuk membantu kesehatan perilaku seseorang.

“Bagi orang-orang tanpa sumber daya yang memadai, yang disebut ‘gangguan’ adalah bencana. Dampaknya pada kesehatan mental mereka akan mengerikan,” kata Friedman menyoroti layanan tele-medis yang diperluas sebagai salah satu sumber bantuan bagi mereka yang memiliki gangguan penggunaan mental atau zat.

Jayashri Kulkarni, profesor psikiatri Monash University Melbourne, mengatakan layanan kesehatan mental seperti itu harus dibuat lebih tersedia untuk umum.

“Ada kepercayaan yang berlaku bahwa dalam setiap krisis Anda berurusan dengan masalah fisik terlebih dahulu, kemudian masalah kesehatan mental jauh kemudian. Saya menantang pandangan ini karena kami membutuhkan masyarakat untuk menjadi kuat secara mental untuk menghadapi tantangan di depan, ” katanya.

Ceo platform SDM Hibob, Ronni Zehavi mengatakan selain pemerintah, pengusaha juga memiliki peran dalam menjaga kesehatan karyawan swasta untuk memberikan jaminan pada saat ini.

“Transparansi adalah kunci sepanjang masa kesusahan, jadi tempat kerja dan tim SDM secara khusus harus mempraktikkan komunikasi yang jelas dan menyebarluaskan pembaruan mengenai virus dan protokol saat ini,” kata Zehavi.

Dia menambahkan bahwa perusahaan harus memberi tahu staf mereka tentang waktu dan langkah-langkah kehadiran sehingga mereka “sepenuhnya menyadari harapan” dan tidak perlu masuk dan keluar secara tidak perlu di rumah.

BACA JUGA:   3 Rempah-Rempah Asli Indonesia Mampu Menangkal Virus Corona

Apa yang dapat dilakukan individu

Namun, karena semakin banyak orang menghadapi prospek karantina atau jarak sosial beberapa minggu, individu juga harus menetapkan cara sendiri untuk menjaga kesehatan mental mereka di rumah.

Adapun saran dari para pakar psikologi sebagai berikut:

Ganti piyama Anda, mandi dan lakukan semua hal yang ingin Anda capai setiap hari untuk menciptakan rasa normalitas dan produktivitas.

Temukan tugas untuk mengakhiri hari Anda dan, jika mungkin, ubah lingkungan Anda untuk berbagai kegiatan.

Makan dengan sehat, banyak tidur dan berolahraga setiap hari. Itu bisa termasuk melakukan kelas latihan dalam ruangan, peregangan dan berlatih meditasi.

Manfaatkan teknologi dan tetap terhubung dengan kolega, teman, dan keluarga melalui panggilan telepon, teks, media sosial, dan konferensi video.

Batasi asupan media, tetap terinformasi tentang situasi melalui sumber yang dapat diandalkan, tetapi batasi berita dan asupan media sosial Anda untuk menghindari perasaan kewalahan.

Mempersiapkan persediaan medis, Aliansi Nasional Penyakit Mental menyarankan, jika perlu, meminta dokter Anda untuk menambah persediaan resep untuk Anda selama periode karantina.

Lawan kebosanan dengan manfaatkan seri TV, baca, dan jelajahi proyek yang telah Anda tunda untuk mengalahkan kebosanan dan tetap aktif secara mental.

Hindari kelelahan, tetapkan batasan ketat pada pekerjaan Anda untuk menghindari kewalahan dan luangkan waktu untuk bersantai.

Berfokuslah pada hal-hal positif, perkuat kisah-kisah kabar baik dan pengasuh kehormatan yang bekerja tanpa lelah untuk menyelesaikan situasi.

Ambil satu hari dalam satu waktu, cobalah untuk tidak memproyeksikan terlalu jauh ke masa depan. Ingatlah bahwa ini adalah tindakan sementara dan Anda tidak sendirian.

“Tetap berhubungan dengan orang-orang – secara nyata – terlibat dalam kegiatan yang memberi Anda kesenangan dan makna, dan melakukan apa yang Anda bisa untuk membantu orang lain, yang merupakan penangkal luar biasa terhadap depresi.” kata Michael Friedman.

(dis/beritasampit.co.id)