Palangka Raya dan Sampit Masuk Deflasi Tertinggi

PALANGKA RAYA-Badan Pusat Statistik atau BPS Kalimantan Tengah menjelaskan, dari 90 kota pantauan indeks harga konsumen atau IHK nasional, 43 mengalami inflasi dan 47 kota mengalami deflasi.

Inflasi tertinggi terjadi di Lhokseumawe (0,64 persen) dan deflasi tertinggi di Timika (1,91 persen). “Palangka Raya dan Sampit menempati peringkat ke-25 dan ke-24 kota deflasi tertinggi di tingkat nasional,” mengutip laman resmi kalteng.bps.go.id yang dirilis, Rabu 1/4/2020).

BACA JUGA:   Pedagang Minta Pemilik dan Karyawan Toko Dirapid Test Gratis
800

Menurut BPS, deflasi di Palangka Raya (0,20 persen) dipengaruhi oleh penurunan indeks harga pada kelompok transportasi (1,24 persen), makanan, minuman, dan tembakau (0,46 persen), serta informasi, komunikasi, dan jasa (0,10 persen).

Sedangkan deflasi di Sampit (0,26 persen) juga dipengaruhi oleh kenaikan indeks harga kelompok transportasi (1,48 persen), makanan, minuman, dan tembakau (0,34 persen), serta perumahan, air, listrik, dan bahan bakar rumah tangga (0,01 persen).

BACA JUGA:   Polres Kobar Gelar Apel Penyerahan APD Kepada Jajaran Personilnya

“Berdasarkan dua kota acuan (Palangka Raya dan Sampit), Provinsi Kalimantan Tengah mengalami deflasi (0,22 persen), diikuti oleh laju inflasi tahun kalender (0,43 persen) dan tingkat inflasi tahun ke tahun (2,20 persen) yang cukup rendah,” runcinya.

(gra/beritasampit.co.id)