Di Tengah Pandemi Covid – 19 Para Penjual Hewan Korban Siap Merugi

PALANGKA RAYA – Jelang hari raya idul adha yang jatuh pada 31 Juli mendatang para pengusaha atau pedagang hewan kurban mengaku resah.

Hal ini disampaikan salah seorang pedagang hewan kurban yang berjualan di Jalan Cilik Riwut Kilometer 9 Palangka Raya, Adi mengungkapkan alasannya.

“Disaat Pandemi Covid – 19 saya bersiap merugi karena selain keterbatasan hewan kurban yang dijual, harganya juga naik sampai 10 % dari tahun sebelumnya,” ucap Adi.  Selasa 14 Juli 2020.

BACA JUGA:   Polda Kalteng Musnah 1,33 Kg Shabu

Dan hingga saat ini minat dari pembeli sangat kurang ” Biasanya 2 Minggu sebelum Idul Adha sudah hampir habis di pesan hewan kurbannya,” lanjut Adi.

“Sampai saat ini baru 10 hewan kurbannya dipesan untuk dibeli dan untuk tahun ini saya mendatangkan 80 ekor sapi Bali dan 30 ekor kambing untuk dijual” ungkap pria yang sudah 5 tahun menggeluti usaha menjual hewan kurban.

Dirinya juga mengaku kalau sebelum Pandemi Covid – 19 biasanya ada pesanan 12 ekor sapi  dari Pemprov Kalteng, namun hingga sekarang belum ada tanda tandanya.

BACA JUGA:   Kapolsek Pahandut Terima Penghargaan Dari Kapolresta Palangka Raya

“Tapi wajar kalau ada kerugian dalam kondisi seperti ini, yang pasti saya berharap ada kebijakan dari pemerintah,seperti menggratiskan biaya rapid tes bagi para supir pengangkut hewan kurban,” harap Adi.

“Spekulasi dalam bisnis seperti ini harus siap saya tanggung kerugiannya,yang pasti saya menyiapkan Hewan kurban dengan kualitas terjaga untuk umat muslim yang melaksanakan,” pungkasnya.

(Aul/beritasampit.co.id)