Produk Olahan Pangan IKM di Sampit Bisnis Menjanjikan

PRODUK LOKAL : ARIFIN/BERITA SAMPIT - Juragan Wadi saat memperlihatkan produk olahan pangan berbahan baku lokal.

SAMPIT – Jumlah Industri Kecil dan Menengah (IKM) di Sampit, Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim), Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng), hampir setiap bulan bertambah.

Hal itu membuktikan bisnis terutama produk makanan dan minuman bahkan keperluan dapur sangat menjanjikan, sehingga banyak yang tertarik untuk menggeluti bisnis yang mulai menjamur terutama di Sampit.

Salah seorang IKM Juragan Wadi Yusi mengungkapkan, produk yang diolah saat ini jumlahnya 12 produk. Bahkan, produk olahan itu sudah berizin.

BACA JUGA:   Kasus Pembunuhan Nur Fitri Terus Bergulir, Begini Pengakuan Para Saksi

“Produk yang sudah mengantongi izin ada sepuluh produk, sedangkan dua produk lainnya masih didaftarkan,” ucap Yusi usai mengikuti Bimbingan Teknis (Bimtek) dan Manajemen Usaha pengolahan pangan yang diadakan Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disperdagin) Kotim, Jumat 4 Desember 2020.

ANEKA PRODUK : ARIFIN/BERITA SAMPIT – Berbagai produk olahan pangan yang dipajang pada saat Bimtek dan Manajemen Usaha Pengolahan Pangan yang diadakan Disperdagin Kotim.

Menurutnya, pangsa pasar khususnya di Sampit masih terbuka luas. Disamping itu, bahan baku untuk pengolahan produk juga tersedia dan cukup melimpah.

Yusi mencontohkan, keripik Jelawat Crispy dan Sambal Sarai berbahan baku ikan jelawat. Untuk mendapatkan bahan tersebut, kata dia, masih mudah yakni, bisa pesan ke penjual ikan yang ada di Pusat Perbelanjaan Mentaya (PPM), Sampit.

BACA JUGA:   Sebaran Sembako Murah Terbesar di Kecamatan MB Ketapang

“Bahan baku untuk pengolahan pangan cukup berlimpah dan mudah, hal inilah yang membuat semangat untuk memproduksi olahan pangan,” ujarnya.

Hanya saja, tambahnya, pemasaran produk olahan pangan IKM ini masih di tingkat lokal sehingga, perlu adanya bantuan terutama dinas terkait untuk memperkenalkan produk hingga keluar daerah. (ifin/beritasampit.co.id).