Pemprov Kalteng Peringati Hari Ibu ke-92

IST/BERITA SAMPIT - Asisten III Bidang Administrasi Umum Lies Fahimah

PALANGKA RAYA – Asisten III Bidang Administrasi Umum, Lies Fahimah saat mewakili Gubernur Kalimantan Tengah Sugianto Sabran, pada acara Puncak Peringatan Hari Ibu (PHI) ke – 92 Tingkat Provinsi Kalimantan Tengah bertempat di Aula Jayang Tingang lantai II Kantor Gubernur. Senin, 14 Desember 2020.

Dalam sambutan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia, I Gusti Ayu Bintang Darmawati yang dibacakan oleh Asisten III Bidang Administrasi Umum Lies Fahimah mengungkapkan bahwa Peringatan Hari Ibu yang dirayakan setiap tahunnya adalah sebagai bentuk penghargaan kepada perjuangan perempuan Indonesia dari masa ke masa. Kongres Perempuan I di tahun 1928 menandai tonggak perjuangan perempuan Indonesia, dalam ambil peran di setiap derap pembangunan di Indonesia.

“Perempuan mengisi ruang-ruang kontribusi dalam merebut kemerdekaan, menyuarakan berbagai permasalahan, dan turut mencari serta menjadi solusi untuk mengantar Indonesia di titik sekarang. Maka sangat disayangkan apabila perempuan masih harus menghadapi berbagai ketimpangan, mulai dari mengakses, berpartisipasi, ikut menentukan arah, serta menikmati manfaat pembangunan,” kata I Gusti Ayu Bintang Darmawati.

BACA JUGA:   Menjelang Akhir Tahun, PKS Kalteng Bantu Warga Dengan Sedekah Beras

Terlebih pada masa Pandemi Covid-19 menempatkan perempuan dalam situasi yang lebih rentan. Hal ini tertuang dalam hasil survei dari UN Women yang menunjukkan bahwa pandemi Covid-19 telah memperparah kerentanan ekonomi perempuan dan ketidaksetaraan gender, serta dapat mengancam upaya pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG’s).

Situasi yang serba sulit ini ternyata tidak menghentikan langkah perempuan-perempuan Indonesia untuk hadir di garda terdepan.

Perempuan turun dan menjadi penggerak sosial dengan membangun kesadaran masyarakat di berbagai daerah, dan turut serta menyediakan makanan bagi warga yang terdampak ekonomi dan alat pelindung diri untuk tenaga kesehatan. Perempuan juga mengambil peran penting dalam memerangi Covid-19 dengan menjadi tenaga kesehatan, ilmuwan atau peneliti, dan penjaga bagi keluarganya sendiri.

BACA JUGA:   420 Personel Polda Kalteng Amankan Pendistribusian Vaksin Covid-19

“Saya berharap perempuan- perempuan Indonesia sadar betapa berharga dirinya. Utamanya karena tidak pernah berhenti merawat perjuangan para perempuan Indonesia di masa yang lalu, dalam gerak sekecil apapun, yang berarti melebihi apapun. Untuk itu, mari warnai PHI dengan peran, kerja, dan karya nyata dari anda semua, untuk Indonesia tercinta. Perempuan Berdaya, Indonesia Maju,” ucapnya.

Acara dilanjutkan dengan menayangkan video Perempuan Inisiator Dalam Menghadapi Masa Pandemi Covid-19 serta pemotongan tumpeng sebagai ungkapan rasa syukur dan ditutup dengan penampilan tari Kreasi Daerah dari sanggar tari penyang Pambelum.

Tampak hadir pada acara tersebut, Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana Prov. Kalteng, Staf Ahli Gubernur Bidang Pemerintahan, Hukum dan Politik, serta para tamu undangan dari SOPD lainnya.

(Hardi/Beritasampit.co.id)