Redam Konflik Sosial, Pemkab Seruyan Laksanakan Focus Group Discussion (FGD)

KUALA PEMBUANG – Dalam rangka menciptakan Kabupaten Seruyan yang aman, kondusif, dan tentram di tahun 2021, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Seruyan menggelar Focus Group Discussion (FGD), hal ini dilakukan sebagai upaya meredam konflik sosial masyarakat dan perusahaan.

Bupati Seruyan Yulhaidir menyebut kegiatan tersebut bertujuan untuk mencari solusi terhadap berbagai sengketa lahan serta lainnya yang dapat memicu terjadinya konflik di wilayah setempat.

“Kami Pemerintah Kabupaten Seruyan sangat mendukung dan mengapresiasi sekali FGD yang digelar Polres Seruyan ini. Semoga adanya kegiatan ini, bibit-bibit konflik bisa dicegah secara optimal,” katanya pada Selasa 12 Januari 2021.

BACA JUGA:   Antisipasi Gangguan Kamtibmas, Polres Seruyan Gelar Giat On Call

Menurut Yulhaidir, setiap izin yang diberikan bupati biasanya ada tulisan untuk menyelesaikan hak-hak masyarakat diatas lahan yang dimaksud. Sebagaimana hak masyarakat ini ada yang tertulis dan tidak tertulis.

“Untuk tidak tertulis seperti pohon-pohon yang ditanam masyarakat jauh dari sebelumnya, namun sebelum pekebunan masuk, masyarakat sudah terlebih dahulu. Hal ini yang harus ditaati juga karena hukum adat ini diatur oleh negara,” ujarnya

BACA JUGA:   Danrem 102/Pjg mengikuti Rapim TNI AD Secara Virtual

Orang nomor satu di Bumi Gawi Hatantiring itu pun mengharapkan jika memang ada hak-hak masyarakat yang belum diselesaikan agar investor segera menyelesaikannya agar tidak terjadi hal-hal diluar keinginan.

“Kami selaku Pemerintah Kabupaten Seruyan bisa bekerja dengan optimal, dan berbagai persoalan dapat diselesaikan, serta tetap mengedepankan Asas musyawarah mufakat. Dengan begitu, situasi di Seruyan menjadi aman, kondusif dan tenteram,” demikian. (ASY)