Pengelolaan SDM BPJamsostek Terbukti Profesional

KANTOR : IST/BERITA SAMPIT - Kantor Pusat BPJS Ketenagakerjaan.

SAMPIT – Rentetan penghargaan diraih BPJS Ketenagakerjaan (BPJamsostek) sepanjang tahun 2016 hingga tahun 2020 sebagai apresiasi atas keberhasilannya dalam mengelola Sumber Daya Manusia (SDM) yang dimiliki. Mulai dari penghargaan dalam negeri hingga taraf internasional pun pernah dibawa pulang dan menjadi bukti pengelolaan SDM yang profesional.

Indonesia Human Capital Award (IHCA), yang setiap tahun mulai dari 2016 hingga 2020 selalu diraih oleh BPJamsostek. Selain itu ada juga penghargaan dari Employer of Choice pada level Asia, dimana BPJamsostek dinobatkan sebagai institusi yang memanfaatkan teknologi dengan baik dalam pengelolaan SDM, khususnya rekrutmen dan juga Strategi Human Capital dan Leader Terbaik dalam pengelolaan SDM.

Dalam buku The Survival of Human Capital yang dibuat oleh Prof. Dr. Ir. M Syamsul Maarif, M.Eng., Dipl. Ing., DEA., selaku Ketua Program Studi Magister dan Doktorat Sekolah Bisnis Institut Pertanian Bogor (IPB), tertuang pencapaian BPJamsostek selama ini merupakan hal yang sudah sewajarnya diraih, mengingat transformasi pengelolaan SDM telah dilakukan BPJamsostek dengan masif secara optimal, mengingat tantangan pengelolaan human capital saat ini dan kedepannya semakin kompleks dan menantang.

BACA JUGA:   Gus Jazil: Negara Butuh Penguatan Semangat Keagamaan

Manajemen BPJamsostek sendiri selalu berkeinginan untuk terus berbenah dan belajar dari best practice yang dilakukan perusahaan atau institusi lain pada tingkat regional hingga nasional, dan juga memiliki peranan penting agar BPJamsostek dapat mencapai posisi yang diraih saat ini. Pengelolaan SDM, termasuk di dalamnya pola rekrutmen yang adil dan transparan, remunerasi, hingga promosi dan mutasi karyawan yang obyektif dan adil serta berbasis pada best practice yang sudah ada dan telah diterapkan di perusahaan lain.

Mutasi karyawan juga selalu didasarkan pada Man Power Planning yang dibuat, khususnya terkait promosi karyawan. Bahkan untuk promosi pejabat level 1, juga harus melalui fit and proper test yang dilakukan secara ketat.

Atas pengelolaan SDM yang baik ini, tingkat engagement karyawan BPJamsostek setiap tahunnya selalu tinggi. Seperti pada tahun 2019, tingkat engagement karyawan berada di angka 88.00%. Tentunya ini juga sejalan dengan tingkat turnover atau pengunduran diri karyawan BPJamsostek yang sangat rendah, yakni di bawah 1% rata-rata selama 3 tahun terakhir.

Ketua Umum Serikat Pekerja (Ketum SP) BPJamsostek, Tri Candra Kartika, menyampaikan bahwa keberhasilan pengelolaan SDM BPJamsostek yang telah diterapkan dengan baik dan pantas diberi apresiasi, baik skala nasional maupun internasional.

BACA JUGA:   Porwanas Ditunda, SIWO Kalteng Tetap Jalankan Latihan

SP BPJamsostek juga dilibatkan dalam pengelolaan SDM BPJamsostek yaitu mendapatkan kesepakatan yang mengacu pada peraturan internal dan hubungan Bipartit antara SP dengan Manajemen BPJamsostek yang kemudian dituangkan dalam bentuk pedoman dalam penyusunan kebijakan pengelolaan human capital.

Tentunya pengelolaan SDM yang baik dengan menerapkan inovasi dalam organisasi menjadi kunci penting bagi pencapaian yang diraih BPJamsostek selama ini. Konsistensi pengelolaan SDM di BPJamsostek ini harus terus dipertahankan dan dapat dijadikan percontohan bagi instansi atau perusahaan lain.

Menangapi hal itu, Kepala Kantor Cabang Sampit, Kabupaten Kotawaringin Timur, Mulyono Adi Nugroho mengapresiasi atas apa yang telah dicapai BPJS Ketenagakerjaan. Nugroho mengatakan pengelolaan SDM yang tepat merupakan kunci penting bagi pencapaian yang diraih BPJamsostek selama ini.

“Semoga apa yang telah dicapai dan diraih BPJamsostek saat ini dapat di pertahankan dan ditingkatkan, serta dapat menjadi percontohan bagi perusahaan lainnya,” tandas pria yang akrab disapa Nugroho ini. (rls/im/beritasampit.co.id).