Ketua MPR Minta Pemerintah Kaji Kembali Rencana Impor Garam 3 Juta Ton

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (dok pribadi).

JAKARTA– Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi mengungkapkan alasan pemerintah membuka kembali impor garam sebanyak 3 juta ton pada tahun ini. Hal itu berkaitan dengan kuantitas dan kualitas garam lokal.

Menanggapi hal itu, Ketua MPR RI Bambang Soesatyo meminta pemerintah mempertimbangkan produksi garam dari petambak yang ada serta mengkaji kembali rencana impor garam tersebut.

Pasalnya, menurut Bamsoet, impor garam yang berlebihan tentunya akan merugikan petambak garam disamping dapat mempengaruhi peningkatan harga garam lokal.

BACA JUGA:   Soroti Aplikasi PeduliLindungi, DPR: Pemerintah Jangan Bisnis Aplikasi Atas Nama Pandemi

“Saya minta pemerintah mendukung dan membantu petambak garam untuk memberikan bimbingan teknik agar dapat memperbaiki dan mengembangkan industri garam dalam negeri dengan kuantitas dan kualitas yang setara dan sesuai dengan kebutuhan garam untuk industri,” tutur Bamsoet, Senin, (22/3/2021).

Selain itu, politisi Golkar itu juga meminta pemerintah, dalam hal ini Kementerian Perindustrian/Kemenperin sebagai stakeholder pemberi rekomendasi impor garam untuk keperluan industri, agar dapat berkoordinasi dengan Kementerian Kelautan dan Perikanan/KKP dalam menentukan kebijakan impor garam.

BACA JUGA:   PON XX Papua Utamakan Penerapan Prokes Ketat

“Agar kebijakan impor garam tidak merugikan petani, serta tetap membatasi dan mengikuti ketentuan impor sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 9 Tahun 2018 tentang Tata Cara Pengendalian Impor Komoditas Perikanan dan Komoditas Pergaraman sebagai Bahan Baku dan Bahan Penolong Industri,” pungkas Bambang Soesatyo.

(dis/beritasampit.co.id)