Polisi Putar Balikkan Ratusan Kendaraan Keluar GT Cileunyi Bandung

Polisi memeriksa kendaraan dari luar daerah Bandung Raya yang keluar dari Gerbang Tol Cileunyi, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Sabtu 24 April 2021.//Ist_ Antara/Bagus Ahmad Rizaldi.

BANDUNG – Satuan Lalu Lintas (Satlantas) Polresta Bandung, memutarbalikkan sebanyak 320 kendaraan yang keluar dari Gerbang Tol (GT) Cileunyi dalam rangka penyekatan arus mudik Lebaran 2021.

Ratusan kendaraan yang diputar balik itu, kata Kepala Unit Turjawali Satlantas Polresta Bandung AKP Kiki Hartaki, didominasi kendaraan dari kawasan Jabodetabek.Demikian dilansir dari Antara.

“Pengemudi dan penumpang ratusan kendaraan itu tidak membawa hasil rapid test COVID-19. Mereka juga tidak mau mengikuti rapid test di lokasi (pos pemeriksaan) sehingga kami meminta mereka meputarbalikkan kendaraannya,” kata AKP Kiki Hartaki di Pos Lalu Lintas Cileunyi, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Sabtu 24 April 2021.

BACA JUGA:   Mantan Plt Kadisdik Katingan Bebas: Tuhan Tunjukan Siapa yang Benar

AKP Kiki Hartaki mengatakan, bahwa petugas dari Polresta Bandung menyediakan alat rapid test di lokasi bagi para pengguna tol dari luar daerah tersebut.

Hingga pukul 12.00 WIB, kata dia, ada 50 orang yang mengikuti rapid test. Mereka yang diperiksa itu tidak terpapar COVID-19.

Menurut Kiki, ratusan kendaraan dari luar daerah itu mayoritas bertujuan untuk bersilaturahmi kepada keluarganya di Bandung dan ada pula yang menuju daerah lain, seperti Garut dan Tasik.

“Mereka akan bersilaturahmi dengan keluarga di kampung, termasuk ada pula yang menengok anak kuliah di pesantren,” katanya.

BACA JUGA:   Ketua Mahkamah Agung Meminta Seluruh Pimpinan Satuan Kerja Gunakan Aplikasi e-Bima

Kegiatan penyekatan pramudik itu, kata dia, akan berlangsung hingga 5 Mei 2021.

Ia menegaskan bahwa warga dari luar daerah masih boleh melintas selama membawa hasil tes Covid-19 yang negatif.

Namun, mulai 6 Mei 2021, penyekatan itu akan diperketat. Penjagaan pun akan dilakukan selama 24 jam penuh hingga 17 Mei 2021.

“Kegiatan penyekatan pramudik ini sebagai sosialiasi larangan mudik mulai 6 Mei hingga 17 Mei 2021 sesuai dengan aturan pemerintah,” kata Kiki.

(BS-65/beritasampit.co.id)