Pemerintah Tetapkan Idul Adha 1442 H Jatuh Pada Selasa 20 Juli 2021

Tangkapan layar - Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas saat menyampaikan keterangan pers penetapan 1 Zulhijah 1442 Masehi dan Idul Adha 1442 Hijriah, Sabtu 10 Juli 2021.

JAKARTA – Pemerintah resmi menetapkan 1 Zulhijah 1442 Hijriah jatuh pada Minggu 11 Juli 2021. Penetapan ini diputuskan lewat sidang isbat pada Sabtu 10 Juli 2021

Dengan demikian perayaan Idul Adha 1442 Hijriah/2021 Masehi, jatuh pada Selasa 20 Juli 2021.

Berbeda dengan penetapan sebelumnya, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas memimpin sidang isbat dari kediamannya secara dalam jaringan (daring).

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas saat menyampaikan keterangan pers secara virtual yang dipantau di Jakarta, mengatakan,  keputusan tersebut diambil setelah mempertimbangkan hasil hisab posisi hilal dan laporan rukyatul hilal.

“Posisi hilal teramati secara mufakat sehingga 1 Zulhijah ditetapkan jatuh pada Ahad 11 Juli 2021 dengan begitu Idul Adha jatuh pada Selasa 20 Juli 2021 Masehi,” ujar Menag Yaqut.

BACA JUGA:   Menemukenali Spesies Orang Utan di Indonesia

Dilansir dari Antara, anggota Tim Unifikasi Kalender Hijriyah Kementerian Agama, Thomas Jamaluddin, menjelaskan, secara astronomi posisi bulan pada akhir Zulqaidah yang bertepatan dengan hari Sabtu 10 Juli 2021 telah berada di atas ufuk.

Posisi bulan saat Maghrib akhir 29 Zulqaidah/10 Juli 2021, telah memenuhi kriteria dua derajat yang selama ini disepakati oleh sebagian besar ormas Islam dan menjadi rujukan Taqwin Standar Indonesia.

“Ijtimak terjadi pada hari Sabtu, 10 Juli 2021 sekitar pukul 01:16 GMT atau 08:16 WIB. Meskipun kita lihat, bahwa posisi hilal ini masih sangat tipis, tapi sudah berada di atas dua derajat,” kata Thomas.

Thomas menjelaskan, ijtimak merupakan peristiwa di mana bumi dan bulan berada di posisi bujur langit yang sama, jika diamati dari bumi. Ijtimak terjadi setiap 29,531 hari sekali atau disebut pula satu bulan sinodik.

BACA JUGA:   Raja Mangkunegara IX Akan Dimakamkan di Astana Giri Layu

Pada saat sekitar ijtimak, bulan tidak dapat terlihat dari bumi, karena permukaan bulan yang tampak dari bumi tidak mendapatkan sinar matahari, sehingga dikenal istilah Bulan Baru.

Pada petang pertama kali setelah ijtimak, bulan terbenam sesaat sesudah terbenamnya matahari. Ijtimak merupakan pedoman utama penetapan awal bulan dalam Kalender Qomariyah.

Sidang isbat tetap melibatkan sejumlah unsur masyarakat. Mulai dari Duta Besar Negara Sahabat, Ketua Komisi VIII DPR RI, Mahkamah Agung, Majelis Ulama Indonesia (MUI), pimpinan ormas Islam, dan sebagainya.

(BS-65/beritasampit.co.id)