Rendahnya Kesadaran Masyarakat Menyebabkan Kasus Covid-19 Meningkat

LULUS/BERITA SAMPIT - Bupati Mura, Perdie M. Yoseph saat menghadiri Rapat Paripurda di Gedung DPRD belum lama ini.

PURUK CAHU – Meningkatnya kasus terkonfirmasi positif Covid-19 di Kabupaten Murung Raya (Mura) disebabkan oleh mobilitas penduduk cukup tinggi. Sehingga, dapat dipastikan bahwa 85% kasus Covid-19 adalah traveler orang yang keluar/masuk Mura baik dalam pulau atau luar pulau.

Bupati Mura, Perdie M. Yoseph mengatakan, terkait dengan sikap masyarakat terutama di desa di wilayah Mura yang didalam kehidupan sehari-hari terlihat normal seperti tidak ada pandemi, dalam hal ini Pemerintah sudah melakukan berbagai upaya terutama sosialisasi dan edukasi tentang Covid-19 dan bahayanya, akan tetapi di lapangan respon beragam dari masyarakat dan lebih banyak yang acuh tak acuh.

“Jadi seperti kontradiksi dengan yang ada di media, padahal pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat atau PPKM sudah diterapkan hampir di semua desa, dan kunci dari pencegahan Covid-19 adalah dengan menerapkan protokol kesehatan 5M yang ketat, Akan tetapi diakui masih banyak masyarakat yang abai dan sering melanggar protokol kesehatan tersebut,” ujar Perdie, Sabtu 24 Juli 2021.

BACA JUGA:   Dewan Dorong Pemda Mura Membuat Strategi Penanggulangan Bencana Banjir

Orang nomor satu di Bumi Tana Malai Tolung Lingu ini mengakui, para petugas dari pihak Pemerintah tidak bosan-bosannya telah melakukan sosialisasi tentang protokol kesehatan. Dan tidak jarang malah dilecehkan oleh masyarakat.

“Ini menjadi pekerjaan rumah kita semua baik dari pihak eksekutif, legislatif dan yudikatif untuk bahu-membahu agar bisa menyadarkan masyarakat akan pentingnya protokol kesehatan tersebut dalam mencegah dan menghentikan pandemi Covid 19 saat ini,” pinta Perdie lagi.

Perdie menjabarkan, khususnya terkait masalah vaksinasi yang terealisasi dari target yang sudah ditentukan untuk SDM kesehatan dari sasaran/target 1140 orang, Nakes yang tervaksin sejumlah 1274 orang (111, 75%).

BACA JUGA:   Wakil Bupati Murung Raya Resmikan Jaringan Listrik di Empat Desa

Kemudian, Lansia target Kemenkes 4521 orang, yang tervaksin 2880 orang (63,70 %). Serta Petugas publik, masyarakat umum dan remaja target 77.358 orang tervaksin 20.024 (25,89%).

“Sedangkan terkait cara pemerintah melakukan pemerataan vaksinasi di Kabupaten Mura bahwa kita sudah melaksanakan vaksinasi secara rutin di seluruh kecamatan dan puskesmas yang tersebar di Mura,” jelasnya.

Selain itu, dinas kesehatan melalui puskesmas melaksanakan vaksinasi ke desa-desa di wilayah kerja masing-masing, dan  untuk desa-desa yang sangat terpencil dinas kesehatan langsung ambil alih kegiatan vaksinasi ke desa tersebut.

“Contohnya adalah Desa Tumbang Naan, Desa Tumbang Tohan, Desa Jojang Parid (Teronoi), Desa Tumbang Jojang dan Desa Tumbang Topus,” pungkasnya Bupati dua periode itu. (Lulus/beritasampit.co.id).