Wakapolda Kalteng Pantau Vaksinasi Covid-19 untuk Kalangan Santri di Sampit

Wakapolda Kalteng Brigjen Pol Ida Oetari Purnamasasi didampingi Bupati Kotim Halikinnor memantau vaksinasi untuk kalangan santri dan santriwati di Sampit, Selasa 3 Agustus 2021.//Ist-ANTARA/handout-Polres Kotim;

SAMPIT – Wakil Kepala Kepolisian Daerah (Wakapolda) Kalimantan Tengah (Kalteng), Brigjen Pol Ida Oetari Poernamasasi, memantau vaksinasi Covid-19 untuk kalangan santri dan santriwati di Sampit, Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim).

Vaksinasi untuk santri, santriwati, ustaz, ustazah, pengasuh pondok pesantren serta orangtua santri dilaksanakan di Yayasan Pondok Pesantren Darul Ma’rifah dan Pondok Pesantren Putra Borneo Sampit.

Turut hadir Bupati Kotim Halikinnor, Kapolres AKBP Abdoel Harris Jakin serta Dandim 1015 Sampit Letkol Czi Akhmad Safari. Mereka berbincang dengan para santri, pengasuh pondok pesantren dan petugas kesehatan yang melaksanakan vaksinasi.

“Kami mengucapkan terima kasih kepada para pengasuh yang telah berkenan pondok pesantrennya menjadi tempat kegiatan vaksinasi Covid-19. Vaksinasi kepada anak usia sekolah sudah beberapa kali dilaksanakan dan sudah terbukti aman tidak ada efek samping,” kata Wakapolda Kalteng Brigjen Pol Ida Oetari Poernamasasi, dikutip dari Antara, Selasa 3 Agustus 2021.

Wakapolda mengatakan, vaksinasi Covid-19 ini adalah salah satu bentuk sumbangsih aparatur negara kepada rakyat, terutama agar terbentuknya herd immunity atau kekebalan kelompok bagi kalangan santri dan pengasuh pondok pesantren.

BACA JUGA:   Wujudkan Peradilan Pidana Terpadu, Lapas Sampit Jalin Sinergi dengan APH

Dia juga mengharapkan para santri bisa mengajak kawan-kawannya yang lain untuk divaksinasi sebagai upaya ikhtiar bersama agar terlindungi dari penularan Covid-19 yang saat ini potensinya masih tinggi.

Kesempatan ini juga dimanfaatkannya mensosialisasikan penerimaan anggota Polri Rekpro (Rekrutmen Proaktif). Dia berharap lulusan pondok pesantren juga ikut mendaftarkan diri menjadi polisi.

“Santri yang memenuhi syarat bisa mendaftarkan diri karena saat ini sangat dibutuhkan anggota Polri berilmu agama untuk bisa berdakwah menyerukan imbauan kamtibmas kepada masyarakat,” demikian Ida Oetari.

Sementara itu, Bupati Kotim Halikinnor, mengatakan, kegiatan vaksinasi ini difasilitasi Polda Kalteng bekerja sama dengan pemerintah daerah dan Polres Kotim.

Vaksinasi dilaksanakan di pondok pesantren karena terdapat asrama santri atau santriwati. Jika ada yang terpapar maka rawan menular, untuk itu harus diantisipasi dengan vaksinasi.

“Alhamdulillah semua berjalan lancar. Harapan kita dengan adanya beberapa lembaga serta pemerintah daerah yang membantu vaksinasi untuk meningkatkan herd immunity masyarakat kita dengan harapan tidak mudah terpapar Covid-19,” kata Halikinnor.

Halikinnor berterima kasih karena pihak pondok pesantren maupun panti asuhan menyambut baik vaksinasi ini dan tidak ada penolakan. Semua menyadari bahwa ini salah satu upaya kita memutus mata rantai penularan Covid-19.

BACA JUGA:   Fraksi PDI-P Kotim Berikan Catatan Terkait Tiga Ranperda

“Sejauh ini tidak ada klaster pondok pesantren. Mereka juga saat masuk usai libur Ramadhan lalu dites antigen dan hasilnya tidak ada yang terpapar Covid-19. Artinya mereka sehat,” tegas Halikinnor.

Pengasuh Panti Asuhan dan Pondok Pesantren Putra Borneo, Yusuf Hudromi mengatakan, pihaknya mendaftarkan 41 santri berusia lebih dari 12 tahun, 11 ustaz dan sekitar 30 orang wali santri untuk ikut vaksinasi Covid-19 tersebut.

Sejauh ini pihaknya juga terus menjalankan protokol kesehatan sesuai anjuran pemerintah. Dia bersyukur sejauh ini tidak ada yang terpapar Covid-19.

“Begitu Polsek menyampaikan akan melakukan vaksinasi, kami langsung merespons dan sangat berterima kasih kepada Polri dan pemerintah daerah. Harapannya vaksinasi kedua juga kami tunggu. Ini demi kesehatan. Kami yakin dengan vaksin yang disiapkan pemerintah itu tujuannya untuk rakyat sehat dan tangguh, khususnya menghadapi pandemi Covid-19 ini,” kata Yusuf.

(BS-65/beritasampit.co.id)