Keberadaan Guru di Desa Masih Belum Merata

LULUS/BERITA SAMPIT - Anggota Komisi III DPRD Murung Raya, Rabul Yakin, Amd. Kep.

PURUK CAHU – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Murung Raya (Mura) harus segera menindaklanjuti persebaran guru yang saat ini masih menumpuk di kota. Hal ini juga sejalan dengan upaya pemerataan pendidikan di Kabupaten Mura, yang salah satunya juga harus dilakukan melalui persebaran guru ke pelosok-pelosok desa.

Anggota Komisi III DPRD Mura, Rabul Yakin mengakui, pemerataan guru di Kabupaten ini dinilai masih belum merata. Bahkan, pihaknya masih mendengar keluhan beberapa sekolah di desa yang kekurangan tenaga pendidik.

BACA JUGA:   Dua Desa di Mura Minta Relokasi Gedung Sekolah

“Kita masih mendengar di beberapa sekolah yang berada di desa-desa, masih kekurangan guru, ini yang harus segera ditindaklanjuti oleh Pemkab Mura, sehingga kedepannya ketika kebijakan pendidikan tatap muka diterapkan, sekolah-sekolah juga sudah siap dengan jumlah guru yang sesuai kuantitas siswanya,” jelas Rabul, Jumat 15 Oktober 2021.

Berdasarkan hasil evaluasi dan reses, tambah politisi PPP ini, memang masih banyak sekolah-sekolah di tingkat desa dan pedalaman, yang kurang tenaga pengajarnya.

BACA JUGA:   ASN Harus Jadi Contoh Melawan Peredaran Narkoba

Begitu pula, sambungnya, tenaga kesehatan tidak kalah pentingnya harus bisa menyesuaikan kebutuhan masyarakat di pelosok, mengingat masih banyak desa yang kurang dan tidak menetapnya bahkan tidak memiliki tenaga medis.

“Maka diharapkan kepada Bupati melalui dinas terkait dapat memperkirakan serta dalam penempatan tenaga guru dan tenaga kesehatan dapat seimbang sesuai kebutuhan,” pungkasnya. (Lulus/beritasampit.co.id).