Perkuat Ketahanan Pangan Keluarga, DKPP Palangka Raya Maksimalkan Peran Kelompok Wanita Tani

Kelompok Wanita Tani Cinta Permai membersihkan lokasi demplot di Palangka Raya.//Ist-ANTARA/Rendhik Andika;

Palangka Raya – Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kota Palangka Raya, Provinsi Kalimantan Tengah terus berupaya memaksimalkan peran Kelompok Wanita Tani (KWT) guna memperkuat ketahanan pangan keluarga.

Di antara upaya itu, yaitu memberikan penyuluhan dan pendampingan secara berkala serta aktif memantau berbagai kegiatan yang dilakukan KWT tersebut.

Kepala DKPP Kota Palangka Raya Renson Rawang, mengatakan, pihaknya terus berupaya meningkatkan peran dan keterlibatan KWT untuk menciptakan ketahanan pangan di lingkungan keluarga, dimana saat ini di kota Palangka Raya terdapat ada 29 Kelompok Wanita Tani.

“Untuk itu kami juga terus memaksimalkan peran 18 petugas Penyuluh Pertanian Lapangan (PPL) yang ada. Meski jumlah penyuluh belum ideal dibanding luas wilayah kerja kita tetap maksimalkan peran mereka,” kata Renson, dikutip dari Antara, Rabu 20 Oktober 2021.

BACA JUGA:   Menjelang Nataru, Polda Kalteng Gelar Rakor Lintas Sektoral

Selain untuk meningkatkan ketahanan pangan keluarga keberadaan Kelompok Wanita Tani juga sebagai upaya meningkatkan kesejahteraan dan kestabilan ekonomi di tengah pandemi COVID-19 yang belum berakhir, yakni dengan terus mendorong peningkatan ketahanan pangan dan ekonomi masyarakat melalui bidang bidang pertanian.

“Setidaknya saat ini juga ada 149 kelompok tani dan 47 gabungan kelompok tani. Melalui berbagai skema kami juga terus mengupayakan pemberian stimulus baik berupa alat mesin pertanian, bibit pupuk maupun skema lain untuk para kelompok tani maupun gabungan kelompok tani,” katanya.

BACA JUGA:   BPN Palangka Raya selesaikan 1.636 Sertifikasi Lahan Masyarakat melalui Program PTSL

Menurut dia, pengembangan sektor pertanian di wilayah Ibu Kota Provinsi Kalimantan Tengah memiliki peluang tinggi dalam meningkatkan ketahanan pangan dan perekonomian. Selain itu sektor pertanian juga cukup menjanjikan untuk dijadikan salah satu pengembangan usaha bagi masyarakat.

Untuk itu, dia mengajak masyarakat di kota setempat untuk terjun di dunia pertanian. Terlebih saat ini perkembangan teknologi dan pola pertanian juga terus berkembang secara modern.

“Apalagi sebagian besar kebutuhan masyarakat Kota Palangka Raya terhadap berbagai produk pertanian masih disuplai dari daerah luar. Contohnya daging, ikan, beras, bawang merah, bawang putih dan berbagai produk pertanian lainnya,” kata Renson.

(Ant/BS-65/beritasampit.co.id)