Perda Pajak Bisa Jadi Pengingat Masyarakat

Zuli Eko Prasetyo

KUALA PEMBUANG – Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Seruyan Zuli Eko Prasetyo menyebutkan jika penerapan Peraturan Daerah (Raperda) yang mengatur tentang pajak bisa dijadikan sebagai sebuah pengingat bagi masyarakat.

Eko menyebut secara garis besar masyarakat akan merasa ketakutan jika dibenturkan dengan regulasi atau peraturan perundang-undangan tentang pajak.

“Khususnya untuk masyarakat kota, ketika dibenturkan dengan aturan mereka sangat takut sekali. Karena ketika mereka melanggar pajak, mereka itu dianggap sudah tidak punyak hak yang meliputi berbagai macam sebagaimana hak seorang warga negara pada umumnya,” katanya Rabu, 10 November 2021.

BACA JUGA:   Dewan Minta Pemkab Perhatikan Pelayanan di Bidang Kesehatan dan Pendidikan

Ia mengungkapkan, berlatar belakang dari hal tersebut, jika memang nantinya penggodokan Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) Seruyan tentang Pajak Daerah sudah selesai dan menjadi Perda, tentu harus dikawal bersama-sama.

Pihaknya tentu juga mempunyai komitmen untuk membentuk kesadaran masyarakat serta seluruh pihak agar bisa taat membayar pajak dan berdampak terhadap Pendapatan Asli Daerah (PAD).

BACA JUGA:   Sebagian Masyarakat Seruyan Sulit Dapat Layanan Kesehatan

“Kalau memang kita komitmen maka harus dikawal sama-sama. Karena ini merupakan kewajiban dan aturan yang dibuat oleh negara dan turunannya yaitu di kabupaten dalam bentuk sebuah perda,” jelasnya.