Bupati Barito Utara Keberatan Lokasi Kompetisi Liga 3 Kalteng Dipindahkan

Bupati Barito Utara Nadalsyah. ANTARA/Dokumentasi Pribadi

PALANGKA RAYA – Bupati Barito Utara Nadalsyah keberatan dengan keputusan Asosiasi Provinsi (Asprov) PSSI Kalimantan Tengah (Kalteng), karena secara sepihak memindahkan tuan rumah Liga 3 Kalteng 2021, yang bakal dilaksanakan 3-9 Januari 2022, dari Muara Teweh ke Kota Palangka Raya.

Nadalsyah saat dikonfirmasi dari Palangka Raya, Rabu 29 Desember 2021, mengatakan, Asprov PSSI setempat memindahkan tuan rumah Liga 3 dari Muara Teweh ke Kota Palangka Raya.

“Saya dapat informasi bahwa Ketua Asprov PSSI Kalteng Leonard S Ampung, bahwa pemindahaan tuan rumah liga 3 di Muara Teweh itu atas perintah pimpinannya dan pimpinannya itu siapa?,” kata Nadalsyah.

Nadalsyah menuturkan, informasi yang sampai ke dirinya bahwa Leonard S Ampung sangat berat hati untuk memindah kegiatan tersebut yang sempat dilakukan penundaan oleh Asprov PSSI Kalteng yang semula akan dilaksanakan 28 Desember 2021 sampai 2 Januari 2022 itu.

BACA JUGA:   Ralf Rangnick Resmi Ditunjuk Sebagai Pelatih Timnas Austria

Tidak hanya itu, ia juga menjelaskan bahwa keterangan dari Ketua Asprov PSSI Kalteng, pihaknya tidak berani tidak menindaklanjuti arahan pimpinannya itu, karena dirinya hanya seorang pegawai negeri.

“Bahasa dari alasan tersebut berbelit-belit dan menyebutkan aku ini hanya seorang pegawai. Nah ini diduga sudah ada kepentingan politik dan saya keberatan,” ucap Nadalsyah yang baru menjabat sebagai Ketua Umum Asosiasi Sepak Bola Wanita Indonesia (ASBWI) ini.

Pemerintah Kabupaten Barito Utara dalam pelaksanaan Liga 3 zona Kalteng sudah sangat mensupport dan semua hal yang berkaitan dengan kegiatan sepak bola di sana, sudah disiapkan matang.

“Mengenai persiapan sudah 99,99 persen siap. Bahkan ada lima klub yang menjadi peserta dalam Liga 3 tersebut juga sudah berada di Kota Muara Teweh,” kata dia.

BACA JUGA:   Xavi Hernandez Desak Barcelona Segera Perpanjang Kontrak Araujo dan Gavi

Adanya hal tersebut, Bupati Barito Utara juga mendorong Ketua Asosiasi Kabupaten (Askab) Barito Utara untuk melayangkan surat keberatan ke PSSI pusat, agar hal ini segera ditindaklanjuti.

Sebab atas keputusan sepihak yang diduga dilakukan Asprov PSSI Kalteng, banyak menimbulkan kerugian baik itu tenaga maupun materil, baik dari Kabupaten Muara Teweh maupun lima klub yang sampai saat ini berada di Kota Muara Teweh.

Sementara itu Ketua Asprov PSSI Kalteng Leonard S Ampung saat dikonfirmasi melalui pesan whatsapp terkait kabar pemindahan tuan rumah itu atas perintah atasan, mengatakan: “Ga ada itu pak,”

(Antara)