Berantas Mafia Tanah, Tiga Laporan Dikaji Kejati Kalsel

Kasi Penkum Kejati Kalsel Romadu Novelino. ANTARA/Firman

BANJARMASIN – Kejaksaan Tinggi Kalimantan Selatan (Kejati Kalsel) saat ini mengkaji tiga laporan yang masuk dari masyarakat atas dugaan mafia tanah.

“Masalah tanah ini masih didalami Tim Pemberantasan Mafia Tanah yang telah dibentuk Plt. Kajati Kalsel Ponco Hartanto,” kata Kepala Seksi Penerangan Hukum (Kasi Penkum) Kejati Kalsel Romadu Novelino di Banjarmasin, dikutip Antara, Sabtu 15 Januari 2022.

Apabila kasus yang dilaporkan itu masuk kategori pidana umum, kata dia, akan diserahkan ke kepolisian. Namun, jika terkait dengan pidana khusus, ditangani sendiri oleh kejaksaan.

Novel, sapaan akrab Romadu Novelino, mengatakan bahwa Tim Pemberantasan Mafia Tanah bertugas menginventarisasi informasi, baik itu berdasarkan temuan intelijen maupun laporan pengaduan masyarakat terkait dengan indikasi praktik mafia tanah.

BACA JUGA:   Pemudik Masih Padati Jalan ke Daerah Hulu Sungai

Pemberantasan mafia tanah oleh kejaksaan ini, lanjut dia, untuk mendukung terwujudnya wilayah bebas dari korupsi dan wilayah birokrasi bersih dan melayani, serta good governance dalam penyelenggaraan fungsi dan kegiatan pelayanan publik di bidang pertanahan.

“Jangan sampai ada lagi masyarakat jadi korban atas ulah praktik mafia tanah ini, apalagi sampai melibatkan oknum aparat pemerintahan terkait dengan manipulasi dokumen dan sebagainya,” kata Novel menegaskan.

BACA JUGA:   Tokoh Agama dan Ormas Islam di Hulu Sungai Utara-Kalsel Kecam Saifudin Ibrahim

Ia menyebutkan pembentukan Tim Pemberantasan Mafia Tanah berdasarkan Surat Edaran Jaksa Agung RI Nomor 16 Tahun 2021 tentang Pemberantasan Mafia Tanah.

Asisten Intelijen Kejati Kalsel Abdul Rahman sebagai Ketua Tim Pemberantasan Mafia Tanah dibantu 15 jaksa yang bertindak sebagai anggota tim yang terdiri atas tiga jaksa dari Bidang Tindak Pidana Umum, dua jaksa dari Bidang Tindak Pidana Khusus, enam jaksa dari Bidang Intelijen, serta dua jaksa dari Bidang Datun dan dua jaksa dari Bidang Pidana Militer. (Antara/beritasampit.co.id).