Perang Asia Terhadap Inflasi Menargetkan Pasokan, Bukan Konsumen

Foto Dokumen: Seorang pria melihat sebuah toko di distrik perbelanjaan Ameyoko di Tokyo, Jepang, 20 Mei 2022. ANTARA/REUTERS/Kim Kyung-Hoon

SINGAPURA – Dari larangan ekspor hingga pengendalian harga, pemerintah-pemerintah di Asia mengambil pendekatan yang jauh lebih terarah daripada rekan-rekan mereka di Barat dalam mengekang tekanan inflasi global, sebuah strategi yang tampaknya berhasil setidaknya untuk saat ini.

Sementara inflasi tetap menjadi tantangan ekonomi yang serius di Asia, langkah-langkah di banyak negara telah membantu melindungi masyarakat dari beberapa kenaikan harga dan berarti sebagian besar bank sentral di kawasan itu tidak harus menaikkan suku bunga secepat yang mereka lakukan di tempat lain.

Berbagai upaya juga telah mengalihkan sebagian beban biaya dari konsumen dan usaha kecil sebagian besar ke neraca pemerintah.

“Kami belum melihat adanya pelemahan daya beli,” kata Baskoro Santoso, pejabat hubungan investor di pembuat makanan ringan Indonesia Mayora Indah.

Perusahaan telah menyesuaikan harga sejak semester kedua tahun lalu tetapi belum melihat adanya pukulan material terhadap bisnis, terutama selama periode perayaan Ramadhan, katanya.

Indonesia, negara dengan sejarah volatilitas keuangan dan perubahan harga, minggu lalu menaikkan subsidi energi sebesar 24 miliar dolar AS untuk menahan biaya energi, setelah baru saja mencabut larangan ekspor kontroversial pada minyak sawit.

Meskipun banyak pengecer di ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu masih harus melewati kenaikan harga, permintaan rumah tangga tetap kuat dan inflasi berada dalam kisaran target bank sentral 2-4 persen.

BACA JUGA:   Malaysia Semai Awan, Turunkan Hujan Buatan di Atas Bendungan

Di Korea Selatan, pembatasan pemerintah pada tagihan listrik memberikan keunggulan kompetitif bagi produsen global seperti Samsung Electronics dan Hyundai Motor dan membantu meredam pukulan terhadap pendapatan rumah tangga yang dapat dibelanjakan.

Pembatasan tersebut malah menekan perusahaan listrik milik negara Korea Electric Power Corp, yang melaporkan rekor kerugian kuartalan karena biaya impor bahan bakar meningkat tajam, mengangkat kemungkinan pemasukan modal pemerintah.

India bulan ini melarang ekspor gandum karena gelombang panas yang menyengat membatasi produksi dan harga domestik mencapai rekor tertinggi.

Dan minggu ini, Malaysia mengatakan akan menghentikan ekspor 3,6 juta ayam setiap bulan mulai Juni hingga harga stabil. Ini juga menjalankan mekanisme untuk mensubsidi bahan bakar dan minyak goreng.

Gareth Leather, ekonom senior Asia di Capital Economics, mengatakan subsidi bahan bakar dan transportasi berat Malaysia kemungkinan telah menurunkan sekitar 1,5 poin persentase dari inflasi negara itu, yang hanya 2,3 persen pada April.

Intervensi seperti itu dalam pasokan domestik bukanlah hal baru bagi banyak pemerintah Asia, yang sensitif terhadap reaksi publik dari kenaikan harga, meskipun reformasi ekonomi dan fokus yang lebih kuat pada disiplin fiskal selama dekade terakhir telah memberikan ruang yang lebih besar bagi kekuatan pasar.

Sebaliknya, pemerintah-pemerintah Barat enggan campur tangan dalam jalur produksi untuk menurunkan harga barang-barang penting seperti makanan dan bahan bakar. Inflasi AS dan Inggris kini telah melonjak ke level tertinggi satu dekade, menekan laba pengecer dan daya beli pembeli.

BACA JUGA:   Menkominfo RI Dijadwalkan Hadiri Hari Wartawan Nasional Malaysia

Walmart, Target dan Kohl’s termasuk di antara pengecer besar AS yang melaporkan laba bulan ini meleset dari ekspektasi Wall Street dengan margin terlebar setidaknya dalam lima tahun karena melonjaknya inflasi.

Beban untuk menahan harga di Eropa dan Amerika Serikat sebagian besar telah dilakukan oleh kebijakan moneter, dengan bank sentral AS, Inggris, dan Kanada sekarang terlibat dalam siklus kenaikan suku bunga yang agresif.

Itu kontras dengan pandangan kebijakan yang jauh lebih ramah di Asia Tenggara, di mana sebagian besar bank sentral baru-baru ini memulai pergeseran yang sangat hati-hati dari suku bunga yang sangat rendah, dengan pengetatan yang diperkirakan akan lebih bertahap daripada di Barat.

Di Thailand, inflasi utama baru saja menembus kisaran target bank sentral 1-3 persen dan kepala bank sentral telah menjanjikan dukungan moneter lanjutan untuk pemulihan ekonomi.

Tetapi sementara pandangan itu tetap mendukung bisnis secara luas, banyak pengecer di Thailand masih merasakan tekanan karena pelanggan menolak untuk menerima kenaikan harga, sebuah tanda kebijakan saja tidak akan dapat membantu semua sektor. (Antara/beritasampit.co.id).