Panglima TNI Harap Dapat Perkuat Kerja Sama Militer dengan Australia

ANTARA/BERITA SAMPIT - Tangkapan layar suasana pertemuan Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa (kanan) dengan Chief of the Defence Force Australia Angus Campbell (kiri) yang dipantau di kanal YouTube Jenderal TNI Andika Perkasa dari Jakarta, Rabu 10 Agustus 2022.

JAKARTA – Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa berharap agar hubungan bilateral antara Indonesia dan Australia dapat memperkuat kerja sama militer antarnegara untuk bisa melangkah bersama dan mewujudkan hubungan yang saling menguntungkan.

“Ini sebagai bentuk kerja sama dengan Australia sebagai negara sahabat agar terus bisa melangkah bersama dan terikat dengan hubungan yang saling menguntungkan,” kata Andika yang dikutip dari unggahan di dalam kanal YouTube Jenderal TNI Andika Perkasa, dipantau dari Jakarta, Rabu 10 Agustus 2022.

Pernyataan tersebut dia ungkapkan ketika bertemu dengan Chief of the Defence Force Australia Angus Campbell. Dalam pertemuannya, Andika dan Angus membahas sejumlah program militer bersama sebagai bentuk kerja sama bilateral antarnegara.

BACA JUGA:   BMKG Paparkan Alasan Hujan Lebat Terjadi di Musim Kemarau

Bagi Andika, Indonesia akan belajar banyak dari Australia, seperti nilai-nilai yang dimiliki oleh angkatan bersenjata Australia dan berbagai hal lainnya. Oleh karena itu, Andika mendorong penguatan kerja sama bilateral antara Indonesia dengan Australia dalam bidang militer.

“Ada banyak hal yang bisa kami pelajari dari Australia,” kata Andika.

Menanggapi hal tersebut, Angus Campbell menyampaikan rasa terima kasihnya kepada Panglima TNI. Bahwa Australia dan Indonesia memiliki hubungan timbal balik yang setara. Dengan kata lain, tidak ada yang lebih tinggi di antara kedua negara.

BACA JUGA:   Kementerian Perindustrian Telah Bangun Pusat Industri Digital Indonesia 4.0

Bagi Campbell, hubungan antara Indonesia dan Australia bersifat saling menguntungkan. Oleh karena itu, Australia juga ingin meningkatkan kerja sama militer dengan Indonesia.

“Kami berkomitmen penuh tentang penyelenggaraan program latihan dan kami juga siap jika Indonesia ingin melakukan latihan di mana pun dan seperti apa pun,” kata Campbell.

Ia mengaku merasa senang dengan peluang untuk melakukan sejumlah program militer bersama Indonesia yang bernuansa positif.

“Kami ingin ini menjadi sesuatu yang diinginkan oleh kedua negara,” tutur Campbell. (Antara).

(Visited 20 times, 1 visits today)