Berikut Frekuensi Penerbangan di Kalteng Selama Oktober

HARDI/BERITA SAMPIT - Kepala BPS Kalteng Eko Marsoro.

PALANGKA RAYA – Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Kalimantan Tengah, Eko Marsoro kembali menyampaikan rilis frekuensi penerbangan di Kalimantan Tengah selama Oktober 2022, di Kantor BPS Kalteng, Kamis 1 Desember 2022.

Frekuensi penerbangan di Kalimantan Tengah selama Oktober 2022 naik sebesar 2,77 persen dibanding September 2022, yaitu dari 1.082 penerbangan menjadi 1.112 penerbangan. Frekuensi penerbangan selama Oktober 2022 lebih tinggi dibanding frekuensi penerbangan pada bulan yang sama tahun 2020 maupun tahun 2021.

“Kenaikan frekuensi penerbangan ini diikuti dengan kenaikan jumlah penumpang. Jumlah penumpang angkutan udara mengalami kenaikan sebesar 2,76 persen, dari 84.997 orang (September 2022) menjadi 87.343 orang (Oktober 2022). Kenaikan ini berasal dari jumlah penumpang yang datang naik sebesar 5,37 persen dan jumlah penumpang yang berangkat naik sebesar 0,26 persen,” ungkapnya.

BACA JUGA:   Pertamina Bagikan 1.880 Paket Konversi BBM ke BBG untuk Nelayan dan Petani di Kalteng

Sementara itu, volume arus barang mengalami penurunan sebesar 2,63 persen. Penurunan ini berasal dari volume bongkar barang yang turun sebesar 1,00 persen dan volume muat barang turun sebesar 5,72 persen.

Dibanding bulan yang sama tahun sebelumnya, frekuensi penerbangan pada Oktober 2022 mengalami kenaikan sebesar 49,06 persen, yaitu dari 746 penerbangan (Oktober 2021) menjadi 1.112 penerbangan (Oktober 2022). Peningkatan frekuensi penerbangan juga diikuti dengan kenaikan jumlah penumpang sebesar 57,24 persen dan volume arus sebesar 15,24 persen.

“Jika dilihat dari bandar udara yang digunakan, kenaikan jumlah penumpang angkutan udara di Kalimantan Tengah selama Oktober 2022 dibanding bulan sebelumnya hanya terjadi di Bandara Tjilik Riwut, Palangka Raya dengan kenaikan sebesar 6,22 persen (dari 44.678 orang menjadi 47.459 orang),” jelasnya.

BACA JUGA:   Ketua Umum KONI Kalteng Eddy Raya Mengundurkan Diri, Ini Alasannya

Beberapa bandara di Kalimantan Tengah mengalami penurunan jumlah penumpang, diantaranya Bandara Iskandar, Kotawaringin Barat turun 1,38 persen (dari 28.135 orang menjadi 27.746 orang) dan Bandara H. Asan, Kotawaringin Timur turun 0,42 persen (dari 9.893 orang menjadi 9.851 orang).

“Konsentrasi penumpang didominasi oleh Bandara Tjilik Riwut, Palangka Raya (54,34 persen), diikuti oleh Bandara Iskandar, Kotawaringin Barat (31,77 persen), dan Bandara H. Asan, Kotawaringin Timur (11,28 persen),” lugasnya.

Sementara itu, volume arus barang yang mencapai 1.036 ton terdistribusi melalui Bandara Tjilik Riwut, Palangka Raya (62,36 persen), Bandara Iskandar, Kotawaringin Barat (25,97 persen), dan Bandara H. Asan, Kotawaringin Timur (10,42 persen). (Hardi).