Inflasi Kalteng Mengalami Penurunan, Sekda: Sejalan dengan Berbagai Intervensi yang Telah Dilakukan

IST/BERITA SAMPIT - Suasana rapat Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Kalteng

PALANGKA RAYA – Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Kalteng Nuryakin mengatakan, inflasi di Kalteng khususnya di Kota Sampit dan Kota Palangka Raya sudah mengalami penurunan. Hal itu sejalan dengan berbagai intervensi yang telah dilakukan.

“Sebentar lagi kita akan menyambut momentum natal dan tahun baru (nataru), kita sudah lihat penyebab inflasi di Kalimantan Tengah khususnya Kota Sampit dan Kota Palangka Raya, meskipun ada sedikit penurunan tetapi kita harus mawas diri, di bulan Desember ini harus kita maksimalkan lagi,” ucapnya saat memimpin rapat Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Kalteng bertempat di Aula Eka Hapakat Kantor Gubernur Kalteng, Jumat 2 Desember 2022.

BACA JUGA:   Peringatan Hakordia, Wagub Kalteng Kunjungi Pameran di Alun-Alun Kota Surabaya

Pada kesempatan yang sama Deputi Kepala Perwakilan BI Kalteng Pramudya Wicaksana menyampaikan, pada bulan November 2022 ini Provinsi Kalteng mengalami inflasi 0,16 persen (mtm).

“Di tahun 2023 nanti akan adanya isu kenaikan tarif cukai rokok, sehingga diperkirakan tekanan inflasi pada Desember 2022 akan kembali meningkat. Selain itu juga adanya risiko lain seperti pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dollar, curah hujan tinggi, peningkatan permintaan masyarakat menjelang nataru, juga bisa menyebabkan tekanan inflasi meningkat,” jelasnya. (Hardi)