Kerja Sama Indonesia Dengan Korsel Tingkatkan Ekonomi Perempuan

ANTARA/BERITA SAMPIT - Deputi Bidang Kesetaraan Gender Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Lenny N. Rosalin dalam webinar "Project Brief: Dissemination of the 2022 Project Result", Jumat (2/12/2022).

JAKARTA – Deputi Bidang Kesetaraan Gender Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Lenny N. Rosalin menyatakan kerja sama Indonesia dan Korea Selatan dalam Project Official Development Assistance (ODA) bisa meningkatkan pemberdayaan perempuan di Jawa Barat, terutama secara ekonomi.

“ODA Project sangat tepat apabila dilakukan di Jawa Barat karena ODA Project ini nanti harapannya bisa mendukung, memberikan kontribusi bagi pembangunan pemberdayaan perempuan utamanya di bidang ekonomiqq,” kata Lenny N. Rosalin dalam webinar “Project Brief: Dissemination of the 2022 Project Result”, yang diikuti di Jakarta, Jumat 2 Desember 2022.

BACA JUGA:   Tahan Kenaikan Suku Bunga Acuan BI, Pemerintah Harus Cepat Turunkan Inflasi

Kerja sama bilateral antara Indonesia dan Korea Selatan melalui Project ODA ini difokuskan pada “Sekolah Perempuan Capai Cita-Cita dan Impian” (Sekoper Cinta) di Jawa Barat yang dimulai sejak 2020.

“Hampir tiga tahun pelaksanaan proyek ini, kita telah melakukan banyak capaian terkait penguatan perempuan terutama dalam pendidikan vokasi,” kata Lenny N. Rosalin.

Menurut Lenny, pendidikan vokasi yang baik dan komprehensif dapat memberikan nilai tambah bagi perempuan, sehingga diharapkan akan meningkatkan posisi tawar perempuan di dunia kerja.

BACA JUGA:   Pemilu Proporsional Terbuka Lebih Berdimensi Politik Masa Depan

Selain itu, pendidikan vokasi juga penting untuk menguatkan keterampilan teknis para perempuan yang terjun di dunia wirausaha.

Lenny N. Rosalin menuturkan Project ODA memiliki tiga pilar, yakni pemberdayaan di tingkat individu, penguatan posisi perempuan pada pasar tenaga kerja dan wirausaha, serta penyusunan kebijakan yang berbasis data pemberdayaan ekonomi perempuan.

“Kita berharap tiga pilar dari Project ODA ini dapat menjawab tantangan dan kebutuhan riil perempuan, khususnya di Jawa Barat,” imbuhnya. (Antara).