Pelajar di Banjarmasin Banyak Diserang Gatal Scabies

ANTARA/BERITA SAMPIT - Anggota DPRD Kota Banjarmasin dari Komisi IV saat mengunjungi SDN 3 Alalak Utara Banjarmasin yang banyak muridnya terkena serangan gatal scabies, Kamis (17/11/2022).

BANJARMASIN – Dilaporkan banyak pelajar di Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan mengalami serangan penyakit gatal scabies atau kudis.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Banjarmasin Muhammad Ramadhan di Banjarmasin, Kamis 17 November 2022, membenarkan terjadinya serangan penyakit gatal menular itu, kebanyakan dialami pelajar SD.

Namun, menurut dia, hanya puluhan pelajar yang terkena, di antaranya yang sudah terdata sebanyak 36 murid dari SDN Alalak Utara 3 Banjarmasin.

“Ini dari 187 murid yang diperiksa,” tuturnya.

Dia memastikan, pihaknya sudah turun tangan untuk menangani penyakit ini.

BACA JUGA:   Film Syekh Muhammad Arsyad Al-Banjari Resmi Tayang Perdana di Banjarmasin

Sebagaimana diketahui, scabies adalah penyakit kulit yang ditandai dengan gatal intens dan disebabkan oleh kutu kecil bernama sarcoptes scabiei.

Penyakit ini bereaksi kuat pada saat malam hari dan biasanya muncul bentol-bentol seperti digigit nyamuk, namun pada scabies ini bentolannya lebih banyak dan berada di kulit-kulit tipis seperti di sela jari dan sebagainya.

Merebaknya penyakit gatal ini pun memantik perhatian DPRD Kota Banjarmasin, bahkan jajaran Komisi IV DPRD Kota Banjarmasin melakukan kunjungan ke SDN Alalak Utara 3 Banjarmasin.

BACA JUGA:   Pemprov Kalsel Larang Penggunaan Drone saat Haul Guru Sekumpul

Ketua Komisi IV DPRD Kota Banjarmasin Saut Natan Samosir menyatakan perihatin dengan terjadinya hal ini, karenanya meminta Dinkes untuk segera mengatasinya.

“Termasuk juga melakukan sosialisasi ke masyarakat akan penyakit ini dan bagaimana menghindarinya,” ucap Saut.

DPRD juga meminta Dinkes untuk melakukan pemeriksaan kepada murid sekolah lainnya, sehingga jika ada cepat ditangani.

“Jangan sampai penyakit ini meluas, kasian anak-anak, sekolah mereka terganggu,” ujarnya. (Antara).