Dewan Minta PLN Rayon Mendawai Berikan Penjelasan Pemadam Listrik

Ilustrasi

KASONGAN – Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Katingan Budy Hermanto mendorong pihak manajemen PLN khususnya PLN Rayon Mendawai menjelaskan persoalan pemadaman listrik di dua kecamatan daerah selatan yaitu Kecamatan Mendawai dan Katingan Kuala.

“Persoalan ini jangan dibiarkan berlarut harus ada solusinya, kasian masyarakat disana tidak bisa menikmati aliran listrik,” tegasnya. Jumat, 27 Desember 2019.

Pria Kelahiran Desa Talingke ini juga menyayangkan, keluhan masyarakat ini lambat direspon pihak terkait.

“Kami menerima keluhan masyarakat Pemadaman ini sudah terjadi berulang-ulang bahkan sudah mencapai dua bulan lebih,” ungkapnya.

Ia berharap pihak Manajemen PLN bisa menjelaskan kendala dan masalah, sehingga persoalan ini belum dapat diatasi.

“Kami atas nama Anggota DPRD Katingan meminta pihak Manajemen PLN menjelaskan persoalan ini agar cepat teratasi,” imbuh Anggota DPRD Dapil II ini.

Selain itu ia juga meminta pemerintah daerah melalui dinas terkait mengambil langkah cepat menanggapi keluhan di dua kecamatan daerah selatan Katingan.

“Mereka (red.warga) juga memiliki hak yang sama untuk menikmati aliran listik, saya minta untuk secepatnya diberikan solusi,” pungkasnya.

Sebelumnya Pemadaman aliran listrik di beberapa desa di Kecamatan Mendawai, Kabupaten Katingan hingga sekarang masih menjadi keluhan.

BACA JUGA:   Pemerintah Pusat Bangun Jalan Bagian Utara Katingan, Begini Penjelasan Bupati

Seperti yang dikeluhkan warga desa Tewang Kampung, Kecamatan Mendawai yang belakangan ini sulit menikmati aliran listrik.

“Iya ini, hidup sehari listriknya mati lagi beberapa hari, aneh kalo di daerah lain enggak kaya begini,” ucap Rabiatul.

Hal serupa juga diungkapkan kepala Desa terpilih Tewang Kampung, Yandi yang mengatakan desanya sampai sekarang sulit menikmati aliran listrik.

“Dari kemaren hingga sekarang masih belum ada mengalir listrik, hal ini sudah dirasakan beberapa bulan,” ujar Yandi saat berbincang dengan beritasampit. Jumat, 26 Desember 2019.

Ia berharap ada perhatian dari pemerintah daerah untuk mencarikan solusi terkait kebutuhan masyarakat ini.

“Kami berharap aliran listrik bisa mengalir seperti biasanya,” harapnya.

Hal senada juga pernah diungkapkan anggota DPRD Dapil II saat menjalankan reses di ke kecamatan Mendawai dan Katingan Kuala.

“Hal ini saya temui saat saya berkunjung ke kecamatan Mendawai dan Katingan Kuala dalam rangka reses,” kata Yudea Pratidina, anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Katingan kepada sejumlah wartawan, belum lama ini.

Yudea Pratidina menemui dari 10 unit mesin diesel motor jaringan listrik yang bertempat di kecamatan Mendawai beropersi hanya 6 unit saja. Sedangkan 4 unit diantaranya selama beberapa bulan ini tidak bisa difungsikan.

BACA JUGA:   Selamat, Brigpol Adi Rahim Terima Penghargaan Terbaik 1 dari Polda Kalteng

Akibatnya, ribuan rumah penduduk di belasan desa di kecamatan Mendawai dan di kecamatan Katingan Kuala untuk penerangan lampu rumah hidupnya secara bergantian.

Sehubungan dengan itu, Dirinya berharap kepada Pemerintah Kabupaten Katingan untuk mencarikan solusi kasus kerusakan mesin penggerak PLN yang masuk di wilayah Sampit-Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) itu. Sehingga, mesin yang rusak itu dapat difungsikan kembali.

Khusus untuk pimpinan PLN rayon Mendawai diminta untuk menjelaskan kerusakan mesin-mesin tersebut. Kemudian, sperpart apa saja yang dibutuhkan.

“Untuk menjelaskan tentang alasan rusaknya 4 unit mesin tersebut, bisa djelaskan melalui hearing atau Rapat Dengar Pendapat (RDP) nanti, di DPRD Kabupaten Katingan,” jelas harap legislator PDI Perjuangan ini.

Karena, jika mesin-mesin penggerak itu dibiarkan berlarut-larut tampa ada upaya untuk diperbaiki, dirinya khawatir akan ada lagi mesin-mesin yang lainnya yang rusak, sehingga tidak ada lagi cadangan lainnya.

“Agar bisa segera tertanggulangi masalah kelistrikan di dua kecamatan ini, saya berharap Pemerintah Kabupaten Katingan melalui dinas terkait dapat menjembatani persoalan ini,” harapnya.

(Kawit/beritasampit.co.id)