Ahli Jelaskan Mutasi Virus Corona yang Sedang Mewabah Lebih Mematikan

Ilustrasi Virus Corona. Dok: Istimewa

JAKARTA— Badan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat menyebut virus corona (covid-19) telah bermutasi dan tidak berbahaya lagi. Artinya virus corona baru tersebut lebih kecil kemungkinannya untuk bertahan atau menggandakan diri.

Sementara para ilmuwan masih tidak yakin apakah virus yang berasal dari Wuhan, China itu tidak dapat bertahan hidup atau bereplikasi tanpa bentuk lain. Namun, Covid-19 jelas berkembang karena memiliki RNA (asam ribolukneat) dan DNA (asam deoksiribonukleat) untuk membuat lebih banyak versi sendiri.

Seperti halnya tanaman, hewan, dan bakteri, corona virus bermutasi yakni perubahan materi genetik antara virus baru dan induknya.

“Tingkat di mana virus ini bermutasi atau berkembang bukanlah hal yang tidak terduga, karena virus tersebut terus berevolusi,” kata Nathan Grubaugh, seorang ahli virus di Yale School of Public Health seperti dilansir Popular Science, Kamis, (26/3/2020).

Grubaugh mengakui virus bermutasi pada tingkat yang sangat tinggi, terutama seperti Covid-19 yang menggunakan RNA untuk bahan genetiknya.

Mutasi virus terjadi pada saat replikasi dan virus RNA bermutasi sekitar 1 juta kali lebih cepat dari pada virus DNA.

BACA JUGA:   Harga Melonjak dan Stok Menipis, Masyarakat Diminta Jangan Timbun Masker

“Tidak seperti organisme yang menggunakan DNA, virus ini tidak memiliki kemampuan untuk memperbaiki kesalahan yang terjadi ketika menyalin kode genetik mereka,” ujar Grubaugh.

Kata Grubaugh, dua karakteristik yang paling mengkhawatirkan saat ini yakni seberapa menular virus baru dan seberapa berbahaya bagi inangnya yang dikendalikan oleh banyak gen.

Mengubah karakteristik itu merupakan proses yang rumit, dan tidak jarang merupakan hasil mutasi tunggal.  Jadi kemungkinan virus bermutasi sedemikian rupa sehingga benar-benar menjadi lebih mematikan atau menular selama rentang waktu minggu, bulan, atau bahkan beberapa tahun kedepannya.

Dalam wabah penyakit lainnya di masa lalu seperti SARS atau Ebola, para ilmuwan belum melihat bukti bahwa virus tertentu bermutasi menjadi lebih mematikan.

Meskipun mungkin ada beberapa mutasi dari waktu ke waktu yang muncul, memiliki dampak epidemiologis, tidak terlalu sering kita benar-benar menemukannya.

Ada dua situasi di mana mutasi dapat memiliki dampak yang signifikan selama wabah, kata Grubaugh.

BACA JUGA:   Abaikan PSBB, 18 Orang Ditangkap Polda Metro

“Mungkin saja suatu mutasi dapat muncul yang tidak membuat virus lebih berbahaya bagi orang-orang tetapi sedikit mengubah wilayah virus yang melakukan uji diagnostik nol. Ini berarti kemampuan kami untuk menguji virus akan menjadi tumpul,” kata Grubaugh.

Richard Kuhn, seorang virolog dan direktur Institut Inflamasi, Imunologi dan Penyakit Infeksi Purdue di West Lafayette, Indiana mengatakan virus RNA cenderung berkembang lebih cepat daripada organisme lain.

Penting bagi para ilmuwan untuk melacak mutasi baru di SARS-CoV-2, sehingga mereka dapat mengetahui apakah alat tes perlu diperbarui untuk menemukan bentuk-bentuk baru virus tersebut.

Menurut Kuhn, sulit untuk mengetahui dengan pasti, tetapi saat ini virusnya mungkin tidak menghadapi terlalu banyak tekanan untuk beradaptasi dengan manusia.

“Jelas itu bergerak cepat melalui populasi, sehingga ia memiliki kemampuan untuk mereplikasi pada manusia dengan sangat efisien dan ia memiliki kemampuan untuk berpindah dari satu manusia ke manusia lainnya,” kata Richard Kuhn.

(dis/beritasampit.co.id)