Dewan: Rehab Jembatan Dinilai Sangat Tepat

SAMPIT – Program Tentara Manunggal Membangun Desa (TMMD) yang sasaran fisiknya antara lain melakukan rehab terhadap tiga buah jembatan di Desa Bapinang Hilir dan Desa Babirah Kecamatan dinilai sangat tepat. Karena hal tersebut memang sangat dibutuhkan oleh masyarakat.

Sebab itu tidak heran kegiatan TMMD Reguler ke-109 ini banyak memperoleh dukungan baik dari Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Timur maupun dari DPRD Kotim. “Program TMMD harus didukung dan berkelanjutan, karena selain mempercepat pembangunan daerah terisolir, juga menularkan semangat gotong royong kepada masyarakat,” terang anggota DPRD Kotim, SP Lumban Gaol.

BACA JUGA:   Koramil Pangkalan Benteng Akan Segera Diresmikan

Disampaikan Lumban Gaol, hampir seluruh kegiatan pembangunan fisik dalam TMMD ini dikerjakan secara gotong royong antara masyarakat dengan TNI. Hal ini tentunya juga akan menciptakan keharmonisan serta semakin kuatnya hubungan TNI dan Rakyat.

Kegiatan TMMD Reguler ke-109 di Kecamatan Pulau Hanaut ini memiliki lima sasaran fisik yaiti rehab jembatan Handil Gayam ukuran panjang 15,30 meter dan lebar 3,80 meter di  RT 11/ RW 4 Desa Bapinang Hilir. Kemudian jabatan Handil Samsu panjang 42 meter dan lebar 3,80 meter di  RT 12/ RW 4 Desa Bapinang Hilir.

BACA JUGA:   Makan Bersama Mempererat Hubungan Warga dan TNI

Selanjutnya jembatan Sei Babirah panjang 42 meter dan lebar 3,80 meter di RT 07/ RW 03 Desa Babirah. Kemudian sasaran tambahan rehab Musala Al Hidayah panjang 6,50 meter dan lebar 6,50 meter.

SP Lumban Gaol menambahkan, kegiatan TMMD yang dilaksanakan di daerah terisolir ini dihan kesejahteraan masyarakat setempat. (rls)