Anggota DPRD Kalteng Sebut TUKS/Tersus di Wilmar Nabati Indonesia Bagendang Sesuai Aturan

PENINJAUAN : ARIFIN/BERITA SAMPIT - Anggota Komisi IV DPRD Kalteng meninjau TUKS/Tersus di Perusahaan Wilmar Nabati Indonesia (Wina) Bagendang, Desa Bapanggang Raya, Kecamatan MB Ketapang, Kotim, Kalteng.

SAMPIT – Anggota Komisi IV DPRD Kalimantan Tengah (Kalteng) mengadakan peninjauan Terminal Untuk Kepentingan Sendiri (TUKS) dan Terminal Khusus (Tersus). Salah satunya di Perusahaan Wilmar Nabati Indonesia (Wina) Bagendang, Desa Bapanggang Raya, Kecamatan Mentawa Baru Ketapang, Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim).

“Kunjungan kerja kami dalam rangka meninjau TUKS di Wilmar, apakah TUKS itu digunakan untuk orang lain atau sendiri,” ujar salah seorang anggota dewan Artaban saat berada di lokasi, Kamis 5 November 2020.

BACA JUGA:   Kemenag Kalteng Minta IAIN Pontianak Beri Kemudahan Peserta PPG

Hasil peninjauan langsung ke lapangan, menurutnya, TUKS di perusahaan tersebut hanya digunakan untuk perusahaan itu sendiri. Hal itu, katanya, sudah sesuai aturan.

“Kalau TUKS punya perusahaan Wilmar itu digunakan untuk orang lain (disewakan), sudah jelas itu melanggar aturan dan itu tidak dibolehkan, perusahaan bisa dikenakan sanksi,” tegas Artaban.

Sekadar diketahui, Perusahaan Wilmar Nabati Indonesia (Wina) Bagendang operasional sejak 2011 bergerak dibidang penampungan kernel dan Crude Palm Oil (CPO). Kemudian, dikirim ke luar Kalimantan.

BACA JUGA:   Binda Kalteng Siapkan 11 Ribu Dosis Vaksinasi Covid-19

Sementara itu, Head General Affair Wina Bagendang David Hamsyah menegaskan bahwa perusahaannya sudah mengantongi izin bahkan diperpanjang.

“Kami sudah mengantongi izin sejak 2011 dan izin tersebut sudah diperpanjang sejak Pebruari 2020 di Kementerian Perhubungan,” ujar David. (ifin/beritasampit.co.id).