Satgas Pangan Selidiki Penyebab Kenaikan Harga Daging Sapi

Wakil Ketua I Satgas Pangan Kalteng Leonard S Ampung (topi merah) saat mengecek harga daging sapi di Pasar Besar Palangka Raya, Jumat, (8/7/2022). (ANTARA/Muhammad Arif Hidayat)

PALANGKA RAYA – Satuan Tugas Ketahanan Pangan Provinsi Kalimantan Tengah selidiki penyebab kenaikan harga daging sapi, di antaranya dengan mendatangi sejumlah pedagang di Pasar Besar Kota Palangka Raya.

Wakil Ketua I Satgas Pangan Kalteng Leonard S Ampung di Palangka Raya, Jumat 8 Juli 2022, mengatakan, harga daging sapi di pasaran mengalami kenaikan yakni hingga Rp170 ribu per kilogram.

“Kenaikan ini karena sejumlah faktor, seperti menjelang Idul Adha maupun distribusi yang agak terhambat karena masalah administrasi yang harus dipenuhi pemasok berkaitan antisipasi PMK,” terangnya.

Leonard yang menjabat Asisten Bidang Ekonomi dan Pembangunan Setda Kalteng ini mengatakan, berkaitan permasalahan administrasi ini akan kembali pihaknya komunikasikan dengan instansi terkait agar bisa lebih dipercepat dalam setiap prosesnya.

BACA JUGA:   Wagub Kalteng Berharap Ombudsman Bisa Sharing Terkait Kebijakan Pemerintah Pusat

Hanya saja di lain sisi, pihak terkait seperti halnya pemasok, diminta memenuhi regulasi yang ada, seperti melengkapi kebutuhan dokumen yang menjadi syarat didatangkannya hewan ternak dari luar Kalteng.

“Karena kita menjaga dan melindungi Kalteng dari penyebaran yang masif terkait Penyakit Mulut dan Kuku (PMK), itulah kenapa regulasi dibuat dan hendaknya dipatuhi semua pihak,” tegasnya.

Dia menjelaskan, berdasarkan hasil diskusi dengan sejumlah pedagang daging sapi di pasar besar, juga belum bisa dipastikan usai Idul Adha harga jualnya turun dan bisa normal kembali, sebab semua bergantung pada pasokan dan distribusi.

Salah seorang pedagang daging sapi di Pasar Besar Palangka Raya, Dede mengatakan, menjelang Idul Adha harga jual daging sapi naik, berkisar antara Rp150-Rp170 ribu per kilogram.

BACA JUGA:   Kakanwil Kemenag Kalteng Angkat Bicara Terkait LGBT

“Kalau normalnya dari Rp135 ribu – Rp150 ribu per kilogram. Ini ngambil dari luar kota, seperti Bali dan Sulawesi,” ucapnya.

Sementara itu, kegiatan inventarisasi harga jual daging sapi tersebut, merupakan bagian dari kegiatan Satgas Pangan memantau harga pangan jelang Idul Adha, bertujuan menjaga stabilisasi pasokan dan harga pangan.

Selain menyasar pedagang daging sapi, jajaran Satgas Pangan juga mendatangi pedagang telur, bawang, serta lainnya, untuk memastikan ketersediaan dan pasokan sembako benar-benar aman.

ANTARA

(Visited 2 times, 1 visits today)